Archive

Author: Fiona Matullessya

244 posts

Sihar Sitorus blusukan ke Pasaraya MMTC

Sihar Sitorus blusukan ke Pasaraya MMTC

Medanbisnisdaily.com – Medan. Hadir di tengah-tengah pedagang Pasaraya MMTC di Jalan Pancing, Medan, Jumat (26/1/2018), bakal calon Wakil Gubernur Sumut Sihar Sitorus disambut antusias. Sontak para pedagang yang tengah berjualan aneka barang seperti sayur dan buah meninggalkan dagangannya. Mereka meminta berfoto bersama dan bersalaman. Sihar dan rombongan tiba di Pasaraya MMTC sekitar pukul 08.00 WIB. Mengenakan T-shirt dengan kerah berwarna putih. Dari pasar basah yang ditempati 1.000 pedagang dia berjalan menuju pasar kering yang cuma berisi 500 kios. “Penataan pasar tradisional ini sudah bagus. Pedagang terlindungi dari hujan dan panas, mereka bisa meletakkan dagangannya dan berjualan dengan baik. Sirkulasi udaranya bagus,” kata Sihar menjawab medanbisnisdaily.com. Sihar menyatakan sebagai tulang punggung perekonomian nasional usaha-usaha berskala kecil (UMKM) semacam yang dijalankan para pedagang di Pasaraya MMTC perlu digalakkan. Oleh sebab itu pasar tradisional harus ditambah jumlahnya. “Ke depan harus dilakukan pemetaan dulu jika pasar tradisional hendak diperbanyak jumlahnya,” kata Sihar yang merupakan pemegang gelar doktor bisnis dari School of Business di Manchester, Inggris. Kordinator Persatuan Pedagang Pasaraya MMTC, Roma Simare-mare menyatakan sangat surprise atas kedatangan Sihar yang tanpa pemberitahuan. Oleh sebab itu tidak ada sambutan apapun yang dilakukan pedagang. Spontan. “Kami berharap saat kelak memimpin Sumut bersama Djarot Saiful Hidayat, pedagang tradisional dan petani diberdayakan,” kata Roma. Pukul 09.10 WIB, Sihar meninggalkan Pasaraya MMTC guna menuju Bandara Kualanamu. Disebutkan dia hendak menjemput Menteri PMK Puan Maharani yang dijadwalkan tiba pagi ini.

Relawan Arus Bawah Jokowi Dukung Djarot-Sihar di Pilkada Sumut 2018

Relawan Arus Bawah Jokowi Dukung Djarot-Sihar di Pilkada Sumut 2018

Relawan Arus Bawah Jokowi (ABJ) secara resmi menetapkan dukungan terhadap pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur, Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi Sumatera Utara Tahun 2018

Demikian disampaikan Ketua Umum DPP Arus Bawah Jokowi, Veldy Reynold, di Jakarta, Sabtu (13/1/2018).

“Sebagai tindaklanjut dari dukungan tersebut, ABJ sesegera mungkin menggelar rapat koordinasi dengan DPW ABJ Sumut guna membentuk tim pemenangan pasangan calon Djarot-Sihar,”ujar Veldy.

Menurutnya, ABJ siap tancap gas guna mensukseskan pemenangan Djarot-Sihar untuk Sumut yang lebih baik ke depan.

“Sebagai mantan Wakil Gubernur di Ibukota Indonesia, kepemimpinan Djarot sudah terbukti, menorehkan prestasi dan rekam jejak yang monumental,” kata Veldy.

Djarot, lanjut Veldy, adalah harapan masyarakat Sumut yang mampu merancang dan menyusun program-program kerakyatan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat secara rasional dan terukur.

“Mantan Walikota Blitar juga merupakan sosok yang bersih,” katanya.

Sehingga, menutut Veldy, sudah saatnya Sumut dalam lima tahun ke depan memiliki kepala daerah yang bersih dari kasus korupsi dan mau ikut membersihkan praktik kotor tersebut.

“Berubah menjadi lebih baik bersama Djarot-Sihar,” kata Veldy.

Dijelaskan bahwa Djarot-Sihar adalah perpaduan yang pas.

“Djarot dengan kemampuan kepemimpinan yang handal dan visioner, Sihar Sitorus sebagai putra daerah dan merepresentasikan masyarakat setempat dan memilki kemampuan intelektual yang mumpuni serta jejaring luas di Sumut,” kata Veldy.

Djarot – Sihar Lolos Verifikasi Tahap Awal KPU Sumut untuk Pencalonan Pilgub

Djarot – Sihar Lolos Verifikasi Tahap Awal KPU Sumut untuk Pencalonan Pilgub

Berkas dan dokumen pasangan bakal calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumut, Djarot Syaiful Hidayat-Sihar Sitorus (Djarot-Sihar) diterima KPU Sumut, pada Rabu (10/1/2018) malam.

Komisioner KPU Sumut, Benget Manahan Silitonga mengatakan, kedua pasangan tersebut telah memenuhi syarat. Setelah keduanya meraih kursi sebanyak 20 dari partai pengusung mereka yaitu PDI-Perjuangan dan PPP.

“Kita terima dokumen pencalonannya B-KWK Parpol, B.1-KWK Parpol, B.2-KWK Parpol, dan B.3-KWK Parpol, B. 4-KWK Parpol, yang menjadi syarat mutlak pencalonan itu diusung oleh dua partai politik Yaitu PDIP (16) dan PPP (4). Jadi totalnya ada 20 kursi dan itu sudah memenuhi syarat,” kata Benget, Rabu (10/1/2018).

Menanggapi lolosnya verifikasi tahap awal tersebut, Djarot mengatakan bahwa semua proses pencalonan sudah dilalui dengan baik.

Djarot mengatakan sangat senang karena sudah memenuhi persyaratan. Tak lupa ia juga berterima kasih kepada seluruh pihak baik dari KPU, Bawaslu dan partai pengusung.

“Saya berterimakasih kepada seluruh dukungan dari masyarakat Sumut yang mempercayai saya untuk bisa membangun Sumut dan untuk melakukan perubahan di Sumut,” kata Djarot.

Perlu diketahui, bahwa pasangan Djarot-Sihar ini sebelumnya diusung oleh dua partai yaitu PDI-P dan PPP. Namun, beberapa saat sebelum Djarot-Sihar mendaftarkan diri, salah satu partai pengusung JR-Ance yaitu PKPI malah berpaling ingin mendukung pasangan Djarot-Sihar tersebut.

Pasangan Djarot – Sihar Tuntas Daftar Pilgub Sumut

Pasangan Djarot – Sihar Tuntas Daftar Pilgub Sumut

Setelah sekitar enam jam, pasangan Djarot Saiful Hidayat dan Sihar Sitorus akhirnya tuntas melalui proses pendaftaran sebagai Bakal Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumut 2018-2023.

Datang pada sekitar pukul 16:00 WIB, pasangan ini baru tuntas melalui sejumlah proses pendaftaran pada sekitar pukul 22:00 WIB.

“Dengan ini kami nyatakan berkas lengkap,” kata Ketua KPU Sumut Mulia Banurea di Kantor KPU Sumut Jalan Perintis Kemerdekaan, Medan, Rabu (10/1/2018).

Djarot mengucap syukur atas proses yang telah dilaluinya. Ia pun meminta restu warga Sumut agar dapat bertarung pada Pilgub nanti.

“Kami mohon doa restu dan dukungannya dari seluruh warga Sumut,” kata Djarot.

Hingga hari terakhir pendaftaran, ada tiga pasangan yang telah mendaftar sebagai Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumut 2018-2023.

Djarot-Sihar Disambut Reog dan Tari Karo di KPU

Djarot-Sihar Disambut Reog dan Tari Karo di KPU

Pasangan Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus datang ke KPU untuk mendaftarkan diri sebagai bakal pasangan cagub-cawagub Sumatera Utara (Sumut). Djarot-Sihar disambut reog dan tarian Karo saat tiba di kantor KPU.

Djarot-Sihar tiba di KPU Sumut, Jalan Perintis Kemerdekaan, Medan sekitar pukul 16.15 WIB, Rabu (10/1/2018). Darot-Sihar beserta pendukungnya berjalan kaki sekitar 300 meter.

Nama Djarot-Sihar terus diteriakkan sepanjang jalan hingga menuju KPU Sumut. Djarot-Sihar kemudian masuk ke kantor KPU mengikuti proses pendaftaran.

Pengamanan di kantor KPU cukup ketat. Tampak hadir Kapolda Sumut Irjen Paulus Waterpauw. Djarot-Sihar datang ke KPU ditemani anggota DPR RI yakni Junimart Girsang dan Trimedya Panjaitan.

Tiba di KPU Sumut, Djarot-Sihar Dikerumuni Warga

Tiba di KPU Sumut, Djarot-Sihar Dikerumuni Warga

Bakal Pasangan Calon Gubernur Sumut, Djarot Saiful Hidayat dan Sihar Sitorus, yang didukung PPP dan PDI Perjuangan saat mendatangi KPUD Sumut dikerumuni oleh ratusan warga.

Setelah turun dari becak yang mereka kendarai, keduanya langsung diserbu pendukungnya untuk meminta bersalaman. Bahkan ada yang sampai terjatuh karena dorongan para warga.

Banyaknya warga yang berebut salaman, nyaris membuat keduanya tidak bisa masuk ke dalam kantor KPUD Sumut. Setelah berhasil masuk kehalaman KPUD Sumut Djarot dan Sihar tetap dikerumuni warga.

Saat duduk di kursi yang disediakan KPUD Sumut, Djarot dan Sihar juga tidak bisa tenang, meskipun sudah bermandi keringat. Saling dorong diantara warga pun tidak terhindarkan karena hal ini.

Djarot yang berbincang dengan wartawan mengutarakan bahwa Sumatera Utara sangat luar biasa, euforia yang dia rasakan begitu besar berbeda dengan daerah-daerah yang pernah dia kunjungi.

“Luar biasa sekali Sumatera Utara ini. Sumatera Utara hebat,” ujarnya seraya menyeka keringatnya.

Djarot- Sihar Naik Becak dan Diiringi Ribuan Simpatisan PDIP

Djarot- Sihar Naik Becak dan Diiringi Ribuan Simpatisan PDIP

Setelah memastikan mendapat dukungan dari DPP PPP, Bakal Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumut, Djarot Saiful Hidayat dan Sihar Sitorus mendaftar ke KPU Sumut, Rabu (10/1/2018).

Keduanya sudah ditunggu-tunggu para kader dan relawan PDIP di Lapangan Merdeka Medan.

Tiba di Lapangan Merdeka, Djarot yang menggunakan kemeja berwarna merah dan Sihar yang menggunakan kemeja putih langsung menuju KPU Sumut sekitar pukul 15.30 WIB.

Berdasarkan amatan, ribuan simpatisan PDIP pun turut mendampingi Djarot dan Sihar.

Pasangan ini diusung oleh PDIP dan PPP dengan total 20 kursi legislatif.

Apabila berkasnya diterima KPU, Djarot dan Sihar akan menjadi pasangan bakal calon ketiga.

Gelar Tumpengan Sebelum Mendaftar ke KPU Sumatera Utara

Gelar Tumpengan Sebelum Mendaftar ke KPU Sumatera Utara

Djarot Saiful Hidayat dan Sihar Sitorus dijadwalkan mendaftar ke KPU Sumatera Utara, Rabu (10/1/2018).

Namun, sebelum itu, pasangan yang maju di Pilkada Sumatera Utara 2018 itu, menggelar tumpengan di Kantor PDIP Sumatera Utara, Jalan Jamin Gintig, Medan.

Djarot terlihat menggunakan kemeja kebesaran PDIP. Sementara Sihar menggunakan kemeja putih.

Pencalonan mereka tak lepas dari koalisi PDIP dan PPP di ajang Pilkada Sumatera Utara 2018. Meski belakang, PPP menolak Sihar sebagai wakil karena latar belakangnya.

Bahkan, rapat untuk menemukan titik temu siapa wakil yang bakalan diusung berlangsung sejak Senin (8/1/2018) hingga Selasa (9/1/2018) malam.

Situasi rapat cukup alot. Sempat terjadi aksi gebrak dan pukul meja dari pengurus PPP yang tidak setuju komposisi pasangan yang diusung.

“Kami masih rapat mengawal supaya pasangan yang diusung adalah orang-orang yang beragama Islam. Sampai ada pukul-pukul meja dalam mengkawal supaya pasangan Islam. Kami menolak pasangan pelangi,” ujar Ketua DPW PPP Sumut H Yulizar Parlugutan Lubis.

PPP, menurut Yulizar, tidak peduli siapa orang yang mendamping Djarot Saiful Hidayat. Yang penting agama yang menjadi pendampingnya adalah Islam.

Jadi, isu PPP memaksakan kadernya tidak benar. Bagi mereka tidak masalah pendampingnya kader PDIP, yang penting Islam.

“Begitu banyak kader PDIP yang Islam, ada Djumiran Abdi, ada Soetarto, Sekretaris PDIP Sumut, kemudian ada Pak Ruben Tarigan. Kami tidak menolak PDIP, tapi calon yang pelangi yang kami tolak,” lanjutnya.

Namun, pada akhirnya PPP setuju Sihar sebagai wakil yang mendampingi Djarot di Pilkada Sumatera Utara 2018.

Pemeriksaan Kesehatan Calon Kepala Daerah di Sumut di RSUP Adam Malik

Pemeriksaan Kesehatan Calon Kepala Daerah di Sumut di RSUP Adam Malik

Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Adam Malik Medan ditunjuk sebagai tempat pemeriksaan bakal calon kepala daerah di Sumatera Utara. Pemeriksaan akan dilakukan mulai besok.

Komisioner KPU Sumut Benget Silitonga mengatakan pemeriksaan dilakukan mulai 11-14 Januari 2018 mendatang.

“Untuk bakal calon gubernur dan bakal calon wakil gubernur dilakukan mulai tanggal 11-12 Januari,” kata Benget saat ditemui di Kantor KPU Sumut, Jalan Perintis Kemerdekaan, Medan, Rabu (10/1/2018).

Sementara, untuk pemeriksaan bakal calon bupati dan bakal calon wakil bupati dilakukan pada 13-14 Januari.

Dalam pemeriksaan ini, tim kesehatan berkoordinasi dengan Ikatan Dokter Indonesia, himpunan psikolog dan juga Badan Narkotika Nasional Provinsi Sumatera Utara. Hal ini dilakukan untuk memastikan kondisi bakal calon dalam keadaan sehat.

“Itu tim pemeriksaan. Mereka memastikan kondisi (bakal calon) dalam keadaan sehat jasmani. Hasilnya pemeriksaan nanti diserahkan ke KPU Sumut. Pelaksanaan pasatinya masih disesuaikan dengan kondisi di lapangan,” ujar Benget.

Seperti diberitakan sebelumnya, daerah yang menyelenggarakan Pilkada nantinya yakni Langkat, Deli Serdang, Tapanuli Utara, Padang Lawas Utara, Padang Lawas, Dairi, Batubara, Padangsidimpuan. Sementara, Sumatera Utara juga mengikuti Pilgub 2018.

Cerita Mega Rebut Sihar Sitorus dari Puan Maharani

Cerita Mega Rebut Sihar Sitorus dari Puan Maharani

Sihar Pangihutan Hamonangan Sitorus Pane (Sihar Sitorus) dipilih PDIP untuk mendampingi Djarot Saiful Hidayat di Pilkada Sumatera Utara 2018. Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri lalu bercerita proses ‘merebut’ Sihar Sitorus dari anaknya, Puan Maharani.

“Sihar ini ikut Mbak Puan di Kemenko PMK. Lalu saya bilang, ‘saya ambil Sihar ya’, ‘jangan dong, Ma, saya perlu dia juga’ kata Mbak Puan,” ujar Mega di kantor DPP PDIP,Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Minggu (7/1/2018).

Sihar merupakan tenaga ahli di Kemenko PMK. Mega akhirnya mendapat kesempatan merebut Sihar karena putrinya kini sedang jalan-jalan.

“Mbak Puan lagi jalan-jalan sama anaknya, saya ambillah dia (Sihar), biarin aja paling juga ngomel,” kata Mega disambut tawa hadirin.

Pasangan Djarot dan Sihar diumumkan pertama kali oleh Mega. Hari ini PDIP mengumkan 6 cagub-cawagub untuk Pilkada serentak 2018.